Kolak Enak

Kolak Enak atau enggak itu tergantung sama yang membuat dan menikmatinya. Kalau yang suka manis manis tentu banyak yang senang menyantap hidangan ini.

kolak enak

Apalagi saat bulan puasa tiba, salah satu menu yang sering hadir pas buka tiba. Di luar bulan suci ini biasanya koak dinikmati kala siang, sore dan malam, dan setahu saya banyak yang beli di warung warung dengan aneka rupa dan warna sesuai dengan pembuatnya.

Kebanyakan kolak kuahnya berwarna coklat karena lebih sering dimasak menggunakan gula Jawa, namun ada juga yang putih seperti kolak buatan saya di atas karena nggak pakai gula Jawa, alias memang nggak pakai gula sama sekali, namun yang di jual rata rata di kampung saya dulu memakai gula putih andai kuahnya terang.

Mengenai isinya, ketela pohong adalah yang sering dan banyak dijumpai daripada dengan ketela rambat seperti kolak saya di atas. Akan lebih enak jika ketela pohongnya direbus sampai merekah, membuat lidah yang menyantap bergoyang goyang :mrgreen: terus tentu ada irisan pisang, nangka, cethot/cenil warna warni, kolang kaling, ada yang ditambahi jahe hingga kuahnya beraoma lain dari yang lain. Namun seringnya yang saya beli dulu itu tanpa menggunakan irisan jahe.

Kolak juga bisa setiap saat saya nikmati di sini, walau saya tinggal jauh dri tanah air, karena ketela rambat gampang saya beli , kalau mau beli yang pohong tinggal ke Asia Shop, nangka bisa dibeli juga di sana dalam kalengan, kolang kaling ada juga, namun saya nggak begitu suka yang dikalengin kalau bahan bahan yang tertera di kaleng itu mengular, jadi berbahan ketela rambat, santan dan irisan pisang juga sudah enak dilidah saya.

Rasanya resep kolak itu gampang ya, tinggal merebus bahan bahan yang disukai, sesuai selera masing masing, seperti tertulis di atas sampai matang, jadi deh kolaknya siap disantap, walau di kampung saya mungkin lebih banyak orang yang beli karena ada warung yang tiap hari menjualnya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
31 Agustus, 2013Permalink 64 Komentar

64 thoughts on “Kolak Enak

    • di sana khan byk yg jual Wind, tinggal milih deh, suka kuah coklat atau putih nih ? :P

      iya, cantik emang WInd warnanya oranye, tadi malam aku motretnya di dapur, sdh kepikiran kalau putih jadi njebleh deh warnanya krn pisnag dan santannya sdh terang :D

  1. lezatnya kolak pisang-ubi jalar buatan Jeng Elly. Semula saya sangka waluh, oranye segar kaya antioksidan betakaroten. Selamat berhari Minggu Jeng. salam

    • emang enak di lidahku :P

      makasih, msh belajar Food photography nih

      iya, pisangnya kurebus beberapa menit sebelum selesai, jadi setengah matang, takut kl direbus bareng akan melelh pisangnya dan nggak mungkin bagus dipotret :P

  2. Saat membuat kolak pisang atau ketele, biasanya ditambahi 2 atau 1 helai daun pandan agar aromanya tambah meresap dengan paduan gula Jawa. Oh, yang warna merah itu ketela rambat Jerman mbak? Bisa menanam tidak di kebun rumah sini?

    • saya lupa lihat mbak, ketelanya dr Jerman atau impor, ntar kalau beli kuliaht lagi deh, mungkin impor juga mbak :)

      wah .. aku pernah nanam pohong mbak, muncul tapi nggak tinggi tinggi lalu mati, kl ketela rambat belum pernah mbak nanam, mbak Erni pernah juga ya nanam sendiri ? :P

  3. kolak, saya sih lebih suka make gula jawa namun nggak terlalu manis, sebab kebanyakan ‘isi’ kolaknya sendiri sudah manis. Santannya pun nggak suka yang terlalu kental, sebab bikin kerongkongan ‘rik’

  4. Kalau selain bulan puasa gini, di sekitar tempat tinggal saya kayaknya nggak ada yang jualan kolak. Ibu juga jarang bikin. Dan saya nggak bisa bikinnya, hahaha…. Makanya saya jarang banget makan kolak nih, hehe…..

  5. onde mande….
    si ubi kuning yang bikin pingin, sangat sarat kandungan betakaroten, si buah pisang, konon ada manfaatnya mengatasi depresi, merangsang good-mood, menjaga kekebalan tubuh, mengatasi gangguan pencernaan, makanya aku suka sekali yang namanya kolak.
    BTW, mbok ya dikirim kesini, tho

    • onde mande itu apa ya Gus ? .roll:

      iya, aku jg baru tahu kapan lalu kl ubi kuning ini byk bgt manfaatnya :)

      ke sini Gus ntar tak bikinin kolak deh :)

      btw, kapan kau bisa interview kamu ya ? :P

      • Mmmm… saat ini mungkin belum bisa ya, harap maklum, koneksi internet di tempatku tinggal tak bisa dipastikan lancar, kecuali di kantor iya. Jikalau aku lagi longgar ya kugunakan ngenet dari kantor dengan modem. Sebab kantorku ada di area coverage yang bagus, ketimbang tempat tinggalku yang kurang bagus coverage sinyal GSM-nya. Suatu saat nanti, pasti aku siap buat interview. Thanks ya…

    • ning kene mung ana siji rupa gedang , beda banget Karo ning kampungku kana, gedang Raja pancen enak yo dinggo kolak, digoreng yo enak, ning kana apa larang regane gedang nongko dibanding gedang liyane ? :P

      mrene wae, mengko tak masakno kolak :D

      • beda loh mb’ gedhang rojo sama gedhang rojo nongko, kalau gedang rojo biasanya buat sajen kalau masyarakat jawa, nek matheng warnane kuning, gedhang rojo nongko bentuknya lonjong panjang hijau kalau mateng kuning ada semburat ijone, di kolak, di goreng atau buat jeroan kue nogosari josh gandhos

  6. Pingback: Gedang

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Isian wajib ditandai *

Anda dapat memakai tag dan atribut HTML ini: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>